Forum Kebhinnekaan Indonesia Bersatu Gelar Ngopi Bareng Dengan Pendiri NII Crisis Center Ken Setiawan



Medan  – Forum Kebhinnekaan Indonesia Bersatu (FKIB)  Sumatera Utara memberi peringatan kepada masyarakat bahwa potensi intoleransi dan radikalisme akan meningkat menjelang Pemilu 2024, hal itu di sampaikan Bhoy bersama Johan Merdeka saat Diskusi Ngopi dan Makan Siang bersama Pendiri Negara Islam Indonesia (NII) Crisis Center Ken Setiawan di Amaliun Food Court Jalan Amaliun No 3 Kota Medan, Rabu, (30/11/2022)

“Potensi intoleransi dan radikalisme di duga akan meningkat pada tahun 2023-2024 mendatang, dan ini sebagai sebuah ‘warning’. Menghadapi Pemilu 2024 bisa saja orang melakukan segala upaya, segala cara, tetapi ternyata cara itu adalah cara yang mengarah kepada pelanggaran hukum,” kata Boy yang juga Sekretaris DPC Gerakan Pemuda Marhaenis

Johan Merdeka Ketua Rakyat Untuk Keadilan dan Supremasi Hukun (RAKSAHUM) SUMUT mengingatkan masyarakat bahwa orang bisa saja melakukan cara apapun jelang Pemilu 2024. Salah satunya melakukan tindak intoleransi dan kekerasan yang meresahkan dan mengarah pada pelanggaran hukum.

“Diskusi ini bahagian dari antisipasi dan memberi pemahaman agar jangan nanti dalam pesta demokrasi itu menggunakan cara cara yang bisa menimbulkan keresahan, terutama aktivitas berbasis kekerasan,” tambahnya.

Diskusi ini bahagian dari antisipasi dan memberi pemahaman agar jangan nanti dalam pesta demokrasi itu menggunakan cara cara yang bisa menimbulkan keresahan, terutama aktivitas berbasis kekerasan,” tambahnya.

Lebih lanjut, Boy berharap bentuk kekerasan seperti tindak ujaran kebencian alias hate speech, kampanye hitam, penyebaran hoaks hingga kekerasan fisik tak terjadi pada Pemilu 2024 mendatang.

Karenanya, Ia meminta masyarakat bersama membangun kehidupan demokrasi yang mencegah pelbagai bentuk kekerasan.

“Kalau kekerasan meningkat, indeks demokrasinya pasti turun. Itu saja,” kata dia.

Ia mengatakan peningkatan radikalisme dipicu dinamika politik. Begitu pula dengan politik identitas yang kemungkinan muncul jelang pemilu.

Sementara itu Pendiri Negara Islam Infonesia (NII) Crisis Center Ken Setiawan menceritakan pengalamannya saat diskusi bahwa dirinya berbeda dengan yang dulu dan keadaan sekarang, dirinya saat ini sudah berdamai diri dan orang lain dengan mengamalkan Pancasila

“Hari ini saya banyak teman, dulu saya selalu mengkafirkan semua orang yang berbeda paham, tapi hari saya merasa damai dengan mengamalkan nilai nilai pancasila dalam kehidupan sehari – hari,” ujarnya

Ken Setiawan mengajak peserta Diskusi untuk bersama sama memberikan pemahaman tentang Pancasila kepada keluarga dan lingkungan untuk menghindari paham intoleransi dan radikalisme

“Jangan pernah letih untuk memahamkan nilai nilai pancasila kepada diri dan keluarga serta masyarakat lingkungan agar kita tidak terpapar dalam paham intoleransi dan radikalisme”

Ken juga berharap arapat meningkatkan kewaspadaan terhadap ancaman terorisme jelang perayaan Natal dan Tahun Baru, jangan sampai terulang kasus bom dan terorisme seperti tahun sebelumnya. pungkasnya

Tampak hadir dalam Diskusi tersebut, Zulkifli Ketua LSM Penjara PN Sumut, Muhammad Putra SH Sekjen LKBH Soksi DID Sumatera Utara,  Rinaldi Damanik Aktifis Kota Medan, Lamsiang Sitompul Ketum HBB, Masniar Sijabat Horas Bangso Batak, Muslim Sekjen DPP Betor,  Ray Anson Aktifis Medan Utara,  Indra Mingka Ketua LKLH Sumut, Rusli Darma Ginting Ketua Galaksi Sumut.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *